Nutrisi Harian & Kesehatan

Mengapa Anda Membutuhkan Protein: Bagaimana Asam Amino Bekerja dalam Tubuh Anda

Susan Bowerman, M.S., R.D., CSSD, CSOWM, FAND - Sr. Director, Worldwide Nutrition Education and Training 20 Juli 2023

Anda tahu bahwa mengonsumsi protein itu penting setiap hari, tetapi apakah Anda benar-benar tahu alasannya? Apa sebenarnya protein itu dan apa fungsinya bagi tubuh Anda? Mari kita uraikan.

Protein adalah makronutrien yang merupakan komponen penting dari pola makan sehat. Sejak kecil, Anda mungkin pernah mendengar bahwa protein akan membuat Anda "besar dan kuat". Dan, meskipun ada perdebatan mengenai siapa yang sebenarnya menciptakan kata "protein" (kata ini pertama kali muncul dalam literatur ilmiah pada tahun 1838), tidak ada perbedaan pendapat bahwa kata ini berasal dari kata Yunani "protos" - yang berarti "peringkat pertama atau posisi pertama" - sebagai pengakuan atas pentingnya protein bagi kehidupan.

Apa Itu Asam Amino? Ada Berapa Banyak?

Protein yang Anda makan (dan protein yang sudah ada di dalam tubuh Anda) semuanya terdiri dari unit-unit kecil yang disebut asam amino. Anda sering mendengar asam amino digambarkan sebagai "bahan pembangun" karena unit-unit kecil ini dirangkai dalam berbagai cara untuk membangun protein.
Mungkin akan membantu jika kita membayangkan asam amino dengan cara yang sama seperti huruf-huruf alfabet. Dalam bahasa Inggris, kita hanya menggunakan 26 huruf untuk membentuk semua kata yang kita tulis dan ucapkan. Beberapa kata pendek, beberapa kata panjang - tetapi kami membuat jutaan kata hanya dari 26 huruf. Urutan akhir dari huruf-huruf inilah yang memberikan bunyi dan makna pada setiap kata.

Demikian pula, ada 20 asam amino yang dapat dirangkai untuk membuat protein - yang Anda makan dan yang dibuat oleh tubuh Anda. Dan seperti halnya kita tidak menggunakan ke-26 huruf untuk membuat setiap kata, sebagian besar protein juga tidak mengandung ke-20 asam amino.

Namun - seperti halnya huruf-huruf yang dirangkai untuk membentuk kata - asam amino dapat dirangkai dalam urutan yang berbeda dan dengan panjang yang berbeda (dari hanya beberapa asam amino hingga beberapa ribu) untuk membentuk protein yang berbeda. Urutan asam amino memberikan "makna" pada setiap protein - karena struktur akhir rantai asam amino menentukan secara spesifik apa protein itu dan apa fungsinya.

Apa Saja Jenis Protein yang Berbeda dalam Makanan?

Mungkin Anda tidak pernah memikirkannya, tetapi tidak semua protein makanan sama. Urutan asam amino yang membentuk putih telur jauh berbeda dengan susunan asam amino yang membentuk protein dalam segelas susu.
Ketika Anda mengonsumsi makanan yang mengandung protein, maka, sangat mungkin jika makanan yang berbeda mengandung protein yang berbeda juga (dan biasanya lebih dari satu) - meskipun semuanya terdiri dari asam amino.

Sebagai contoh:

  • Ketika Anda minum susu atau yogurt, Anda mendapatkan protein yang disebut kasein dan whey.
  • Ketika Anda makan daging, ikan, atau unggas, Anda mendapatkan protein yang disebut kolagen dan miosin.
  • Kacang-kacangan memiliki protein yang disebut legumin.
  • Telur mengandung sejumlah protein yang berbeda, termasuk avidin dan ovalbumin.

Masing-masing protein ini unik karena terdiri dari urutan asam amino yang unik. Setelah protein dicerna dan diserap, asam amino tersebut kemudian dapat digunakan sebagai bahan pembangun protein dalam tubuh Anda

Bagaimana Asam Amino Membentuk Protein dalam Tubuh Anda?

Saat makanan berprotein berjalan melalui saluran pencernaan, makanan tersebut dipecah menjadi asam amino dan diserap ke dalam aliran darah. Tubuh Anda menggunakan bahan pembangun ini untuk memproduksi sekitar 50.000 protein tubuh yang berbeda, masing-masing dengan struktur (dan fungsi) tertentu berdasarkan susunan asam aminonya.

Selama tubuh Anda memiliki semua "bahan baku" yang diperlukan dalam bentuk bahan pembangun asam amino, tubuh Anda dapat memproduksi protein tubuh yang penting ini - mulai dari enzim yang mempercepat reaksi kimia dalam tubuh hingga hormon yang berfungsi sebagai pembawa pesan kimiawi. (Protein lain mendukung fungsi kekebalan tubuh atau mengangkut nutrisi dalam tubuh Anda - dan, tentu saja, Anda juga memiliki protein yang memberikan struktur pada tulang, kulit, rambut, kuku, dan otot Anda).

Saat asam amino memasuki aliran darah Anda, tidak ada cara untuk mengetahui apakah asam amino tersebut berasal dari semangkuk kacang atau daging; semuanya berakhir sebagai "kolam" asam amino dalam jaringan dan cairan tubuh Anda - kolam yang dapat dimanfaatkan sesuai kebutuhan. Untuk memastikan pasokan protein yang stabil dalam tubuh Anda, penting untuk mengonsumsi protein dalam jumlah yang cukup setiap hari.

Mengapa Anda Membutuhkan Protein Setiap Hari

Mengonsumsi protein dalam jumlah dan jenis yang tepat setiap hari sangat penting karena jika Anda secara konsisten kekurangan protein dalam makanan Anda, tubuh Anda tidak akan punya pilihan selain mulai memecah protein di dalam tubuh Anda untuk menyediakan asam amino yang dibutuhkan untuk memproduksi protein tubuh yang paling penting.

Meskipun proses membangun dan memecah ini terjadi di dalam tubuh Anda setiap saat, sistem ini hanya bekerja selama ada asam amino yang cukup dari makanan untuk menjaga kedua proses tersebut tetap seimbang.

Protein Lengkap dan Tidak Lengkap

Jenis protein yang Anda makan juga penting. Dari 20 asam amino yang digunakan tubuh Anda untuk memproduksi protein tubuh, sembilan di antaranya disebut "esensial" - asam amino tersebut harus berasal dari makanan Anda karena tubuh Anda tidak dapat membuatnya (meskipun tubuh Anda dapat memproduksi 11 asam amino lainnya).

Protein Lengkap

Protein dari sumber hewani mengandung semua asam amino esensial, sehingga disebut sebagai "lengkap". Ini termasuk:

  • Daging
  • Ikan
  • Unggas
  • Telur
  • Susu dan produk susu

Kedelai dan makanan berprotein yang berasal dari kedelai - seperti tahu, tempe, susu kedelai, atau bubuk protein kedelai - juga dianggap sebagai protein lengkap.

Protein Tidak Lengkap

Kecuali kedelai, protein nabati tidak memiliki satu atau lebih asam amino esensial, sehingga dianggap "tidak lengkap". Ini termasuk:

  • Biji-bijian
  • Kacang Lentil
  • Kacang-kacangan
  • Biji-bijian utuh

Seorang Vegetarian yang ketat dalam memilih makanannya selalu menyiasatinya dengan mengonsumsi berbagai macam makanan untuk memastikan mereka mendapatkan asam amino esensial yang lengkap dalam makanan mereka.